Pengalaman ke Big Bad Wolf 2016

Buat saya dan ayahnya Zayd, bulan ini jadi bulan di mana pengeluaran buat Zayd jadi banyak banget. Hehe. Gimana nggak, bulan ini ada event Big Bad Wolf Book Sale yang lokasinya terbilang dekat dari rumah! Dan koleksi buku anaknya buanyakkk banget.

poster-02

Poster Publikasi BBW 2016

Big Bad Wolf Book Sale 2016 merupakan event sale buku-buku yang sebagian besar buku impor di mana diskonnya mencapai 80%. Walaupun di publikasinya ditulis ‘The Big Bad Wolf Book Sale Jakarta’, tapi event ini diadakan di Kabupaten Tangerang, tepatnya di Hall 9-10, Indonesia Convention Exhibition (ICE), Bumi Serpong Damai (BSD). Acaranya diadakan mulai 30 April 2016 sampai 8 Mei 2016 yang kemudian diperpanjang satu hari lagi sampai 9 Mei 2016. Masuknya free alias tanpa biaya alias gratis 😀

Dari hari pertama BBW, saya udah propose ke Mas Adit untuk ke sana…tapi berhubung emang lokasinya ga bisa dibilang dekat banget, dan waktu itu hujan, jadilah saya harus puas dikasih budget beli bukunya lewat jasa titip beli yang ada di facebook (dan banyak juga di instagram).

Tau sendiri kan, buku-buku impor anak itu variatif banget. Ada yang bisa dibuka-tutup, ngeluarin suara, bentuknya unik-unik, dan lain-lain. Ilustrasinya pun macem-macem dan bagus-bagus. Termasuk harganya juga bagus wkwkwk. Makanya, beli buku di event ini kayaknya a must banget buat kami yang budget beli bukunya terbatas.

Eh, tanpa diduga, jelang hari terakhir BBW, kami bisa ke sana. Sengaja ambil waktu malam. Maksudnya sih biar Zayd udah agak ngantuk dan nantinya anteng di gendongan, gitu. Eh, yang terjadi malah dia asik jalan ke sana kemari di sepanjang area hall, hahaha. Oia, kami berangkat sekitar jam 9 malam, dan pulang sekitar jam 12 malam.

Ternyata jam segitu juga rame yang datang. Makin malam malah makin rame. Waktu kami masuk sekitar jam 10-an, masih santai ga pake ngantri, walapun di dalam juga penuh. Eh, pas kami keluar malah ada antrian panjang di pintu masuk. Mungkin karena semua orang mikirnya sama kali ya, datang malam biar sepi…eh ternyata karena semua mikirnya sama jadi malah rame XD.

IMG-20160518-WA0000-1200x1600

Suasana Hall 9-10 ICE yang Penuh

Buat pecinta buku, apalagi buku impor, event BBW ini asyik banget. Karena bukunya banyak, dan semuanya diskon! Sayangnya, karena udah hari-hari terakhir dan pengunjung banyak, bukunya jadi berantakan deh, bahkan ada yang rusak :(. Padahal denger-denger di hari-hari awal buku-bukunya masih tertata rapi dan enak milihnya karena disusun per kategori.

Emak dan Anak yang Asyik Milih Buku

Emak dan Anak yang Asyik Milih Buku

Akhirnya setelah milih-milih, kami pun pulang bawa beberapa buku. Ga banyak, karena budget terbatas dan udah nitip buku juga via jasa titip. Eh, pas lihat antrian di kasir, alamaaak, panjaaang. Tadinya udah nyerah deh mau pulang aja. Sampe udah naro lagi bukunya, dan kami  menuju pintu keluar. Tapi ternyata di dekat pintu keluar ada kasir tambahan yang lumayan sepi…jadi deh Mas Adit yang ngantri, dan saya balik lagi ngambil buku-buku yang udah ditaro tadi, alhamdulillah masih ketemu, hehe.

Foto di Depan Area ICE BSD yang Luas Banget

Foto di Depan Area ICE BSD yang Luas Banget

Hal-hal yang jadi catatan saya tentang BBW ini (untuk persiapan kalo ada lagi BBW tahun depan) adalah :

  • Lebih baik datang di hari-hari awal karena masih agak sepi dan buku-bukunya masih lengkap dan tersusun rapi. Walaupun kabarnya di hari-hari terakhir koleksi buku juga ditambah sih. Tapi kalau lihat ig jastip-ers, banyak buku anak inceran yang udah kehabisan di hari-hari terakhir.
  • Kalo gak kuat buat milih-milih buku, antri kasir yang panjang, dan bocil yang lari ke sana ke mari kayak Zayd mending beli via jastip-ers aja. Tapi kalo justru emang pengen menikmati experience-nya, lebih baik datang sendiri, insyaAllah lebih puas soalnya.
  • Bikin budget sedini mungkin. Kalo saya malah kepikiran buat nabung dari sekarang buat BBW tahun depan, hehehe.
  • Kalo kita rencana beli buku banyak, bawa kantong belanja atau koper beroda sendiri lebih baik. Karena troley seringkali jumlahnya ga sebanding dengan pengunjung.
  • Lebih baik siapin uang cash. Karena tahun ini kartu debit yang diterima terbatas, dan posisi atm jauh.
  • Bawa cemilan dan minuman, atau bahkan makanan berat sekalian. Khawatir lama ngantri kasir di dalam dan keburu kelaperan. Ada sih yang jual makanan di luar hall, cuma pilihannya terbatas dan harganya lumayan.

Nah, sekian pengalaman kami ke BBW 2016. Mudah-mudahan ada rejeki lagi buat ke event ini di tahun-tahun mendatang. Ada yang ke BBW juga kah kemarin? Sharing yuk pengalamannya! 🙂

Salam,

Rifi

ABEKANI : Brand Tas Kulit Lokal yang Istimewa

Tampilan website abekani.com, sekarang makin keren!

Pernah denger brand bernama Abekani?

Saya sebelumnya juga belum pernah mendengar brand ini, sampai suatu saat di penghujung 2014 saya lagi asyik scrolling thread di femaledaily dan menemukan brand tas ini di thread Muslim Outfitters. Oh mamih, ada tas merah kece banget yang di-post sama salah satu member di sana! Tasnya sekilas kayak Longchamp Cuir size small, tapi dalam sekali lihat aja saya tahu itu bukan lc cuir. Desainnya beda dan ga kalah cakep!

Saya yang dari dulu ngefans banget sama lc cuir tapi ga sanggup beli *hahaha* langsung jatuh cinta. Apalagi begitu tau kalau tasnya dari kulit asli dan harganya affordable banget. Aihhh, asli penasaran. Abisnya saya saat itu lagi bete karena salah satu tas saya kok belum setahun udah jebol aja handle-nya. Ah, kayaknya emang saya harus move on nih dari tas kulit imitasi ke kulit beneran, hehe. Ya kan kulit asli udah terkenal lebih awet dan tahan lama, bahkan ada yang bilang sampe bisa diwarisin ke anak cucu lho.

Sejak itulah saya mulai googling tentang Abekani. Dari sana saya jadi tau kalau Abekani adalah brand produk kulit yang berdomisili di Yogyakarta yang memproduksi berbagai macam tas handmade dari bahan kulit sapi, seperti tas notebook, tas kamera, tas slempang, tas wanita, tablet sleeve, merchandise, dan leather gift dengan desain classic dan vintage. Abekani didirikan oleh pasangan suami istri, Adi Nugroho dan Tunjung Pratiwi, sejak tahun 2009.

Produk-produk Abekani yang kece!

Lalu saya mampir ke threadnya di femaledaily, buka fanspage-nya Abekani Jogja di facebook (dulu masih akun FB, belum FP), dan akhirnya request sendiri untuk join di grup Abekani(an) Lovers (grup pecinta produk Abekani) yang juga di facebook. Buka web Abekani.com-nya malah belakangan karena udah tau duluan kalau stoknya saat itu hampir semua di-share di FB.

Namanya cewek yah, rasanya gak bisa gak tertarik sama tas bagus, hihi. Emang sih, berdasarkan salah satu survey aja, waktu Hari Belanja Online tahun 2015 lalu, tas merupakan salah satu produk populer yang dibeli, yaitu sebesar 20% (hasil survey liputan6.com), dan yakin deh sebagian besar pembelinya adalah kaum perempuan hehe.

Sumber : liputan6.com

Apa yang Membuat Abekani Begitu Istimewa?

1. Kualitas Ok dengan Harga yang Terjangkau

Untuk produk kulit asli dengan kualitas yang sedemikian baik, harga Abekani boleh dibilang sangat terjangkau. Bisa cek sendiri deh soal harga ke web-nya Abekani. Well, quite affordable, right? 😉

2. Good Service

Meski saya tahu yang meng-inbox admin puluhan atau bahkan ratusan setiap harinya, tapi chat kita pasti dibalas. Yah, walaupun kadang baru besok atau lusanya sih, hehe. Tapi sekarang kayaknya lebih fast respond deh, mengingat pelayanan lewat website sudah makin dioptimalkan. Oia, saya juga beberapa kali konsultasi tentang kondisi tas, dan selalu direspon dengan baik.

3. Memiliki Semangat untuk Meng-upgrade Usahanya

Semangat inilah yang saya sukai dari sebuah brand, karena tanpa semangat dan kemauan untuk mengupgrade diri, sebuah brand yang meski sudah terkenal sekalipun, bisa saja tertinggal once in the future mengingat dunia selalu bergerak dan berkembang. Abekani kini mulai fokus memperbanyak stok untuk memenuhi permintaan pasar dan mulai mengoptimalkan fungsi web untuk efisiensi dan kenyamanan bertransaksi.

4. It’s Sisterhood Inside

Yap, untuk yang baru kenal Abekani jangan heran kalau didalamnya ada grup-grup per wilayah, misalnya grup Abekanian Sumatera, Abekanian Banten, bahkan Abekanian Middle East yang terdiri dari pecinta Abekani yang berdomisili di negara-negara timur tengah. Grup wilayah ini memberikan positive values, di mana kita bisa jalin silaturrahmi, sharing banyak hal, bahkan doing something good seperti charity untuk korban bencana alam yang pernah dilakukan beberapa waktu lalu. Saya sendiri ikut grup Abekanian Banten, dan teman-teman di Abekanian Banten pernah menggagas charity untuk korban bencana asap tahun lalu. Saya juga ketemu banyak temen-temen yang asyik dan bisa diajak cerita banyak hal, apalagi soal makanan *hahaha* *liriktemen2segrup*

Well, apakah semuanya di dunia perabekanian bikin happy terus? Buat saya sih iya karena dibawa asyik aja, hihi, kecuali satu hal : baper kalo ga dapet tas yang diincer, wkwkwk. Soalnya emang cara dapetin produk Abekani ini unik. Sebelum optimalisasi ke web seperti sekarang, ada postingan PO di fanspage atau grup Abekani(an) Lovers yang jadwalnya udah diworo-woro sama juragan/admin sebelumnya. Nah, kita harus cepet-cepetan deh ketik format order di kolom komentar saat postingan PO muncul pada jadwalnya. Salah huruf besar kecilnya aja bisa bikin lewat begitu aja tuh tas kesayangan, padahal udah komen awal. Hiks, baper kan, yes? Wkwkw.

Ada lagi postingan yang ga terjadwal alias numpang lewat atau disingkat NL. Nah, kalo yang satu ini bener-bener deh rejeki-rejekian banget, karena kita bener-bener ga tau kapan dia akan muncul. Tapi walaupun pas kebetulan kita ketemu sama NL, tetep aja lho tangan sering gemeter dan susah buat sinkronin otak sama jari buat nulis komen yang bener, hahaha *eh ini mah saya aja kali xixixi*

Tapi makin lama, saya makin ga baper lagi deh. Karena saya udah tau tips-nya gimana biar ga baper walaupun belum dapet tas Abekani idaman. Nih, saya bagi ya tipsnya…

Tips Anti Baper Saat Belum Bertemu dengan Tas Abekani Idaman

1. Yakinlah, yang namanya rejeki ga akan ke mana

Kedengerannya klise ya? But, it’s definitely true. Ini yang bisa bikin level kebaperan menurun drastis deh kalo tas idaman belum juga di dekapan.

2. Perluas pertemanan

Jalin pertemanan yang tulus, bukan cuma buat dapetin tas ya, hehe. Silaturrahmi itu pembuka pintu rejeki, iya kan? Saya sendiri udah membuktikannya lho, alhamdulillah. Tau-tau ditawarin tas sama teman yang tau kalau itu wishlist saya 🙂

3. Konsisten dalam membuat wishlist

Iya, kalau lagi kepengen satu tas, konsisten lah dulu, baru kalau udah dapet atau udah limit ga dapet-dapet baru ganti WL. Bukannya apa-apa dan kenapa-kenapa, tapi biar kita jadi top of mind-nya temen-temen kalau ada yang mau melepas tas tersebut. Jadi jangan hari ini WL ini, besok WL itu, lusanya WL lain lagi…nanti pusing pala adek, bang… Oia, jangan segan juga untuk ngasitau WL kita ke temen-temen wilayah dan temen-temen abekanian lainnya, siapa tau tiba-tiba ada yang mau melepasnya, iya kan? Jodoh kan bisa datang dari mana aja, iya ngga, mblo? *eh*

4. Tukar pinjam sesama Abekanian

Tuker pinjeman tas, why not? Seenggaknya dengan gitu, kita bisa ngerasain kan nikmatnya pake tas idaman, hehe. Ngga baper lagi deh kita. Tapi, pastiin ya tas yang kita pinjem dirawat dengan baik. Dan pastiin juga, yang punya tas mau minjemin tasnya, xixixi.

5. Lepaskanlah, mungkin dia memang bukan yang terbaik untukmu *eaaa*

Memperkuat keyakinan akan rejeki udah, perluas perteman dah, konsiten WL udah, tapi kok ga dapet-dapet juga sih? Hmm…coba evaluasi ulang yang kita lakuin dari no.1 sampe 3, apa ada yang belum maksimal? Kalo udah, hmm…mungkin tas itu bukan yang terbaik untuk kita. Bisa jadi punya tas itu ga bikin kita jadi lebih baik, atau bisa jadi ada tas yang lebih kece di depan nanti yang akhirnya bisa bener-bener jadi soulmate kita *ceileh*. Who knows, ya kan? Yang penting keep your mind in positive way dan selalu bersyukur, karena itu yang bikin kita bahagia dan anti baper.

Oia, Abekani ini udah pernah beberapa kali diliput media lho…yang terbarunya bisa ditonton di video ini yah :

Btw, panjang bener yak ternyata postingannya? Hihihi. Semoga bermanfaat ya buat semuanya. Dan semoga produk lokal kita makin jaya di negeri sendiri dan kelak mendunia. Go Indonesian local brand!

Salam,

Rifi

How I Miss U So

LoveLatte-in-post-half-width

Baiklah, hari ini memang mood saya terjun bebas kayak naik wahana yang naik-turun di trans studio. Entahlah apa namanya, lupa. Yang paling diinget cuma orang yang ada di samping kiri saya, yang saya pegang tangannya kuat-kuat karena sebenarnya saya takut juga *ga penting, abaikan*.

Lagi kangen…sama orang-orang ini. Yang entah kenapa hari ini mengingat mereka aja udah bisa bikin mata berlinang-linang. Ishh…cengeng banget ngga sih? Iya, emang cengeng. Mungkin ini memang waktunya untuk bercengeng ria. Sekali-kali ngga apa-apa kan?

– Papah. Entah kenapa kangen saat-saat digendong di atas punggungnya. Terakhir pas SMP kayaknya, hehe. Lagi kangen jadi anak-anak yang manja sama ayahnya. How I miss his voice too… Yang di saat-saat terakhirnya masih menyempatkan sebentuk perhatian besar buat saya. Doa terbaik buat papah dari teteh…

– Mamah. Padahal belum lama juga ketemu mamah. Sempat pulang ke Karawang beberapa waktu lalu. Dunno, but I think a daughter’s bestfriend is always her mom. Sedang melewati masa-masa yang mungkin pernah ia lewati. Ah, bahkan mungkin mamah melewatinya dengan lebih tegar. Dear mom, I should learn and learn again from you. I think I never can be like you, Great Lady.

– Eni, Abang, Adek. My sisters and brother. How I miss having a warm-talk with them. Dulu waktu masih di Bandung sukaaa banget sekedar makan bareng sama mereka, cerita-cerita random, ketawa-ketawa bareng. How I feel being appreciated by them as the older when they trust their stories to me. Teteh pengen jadi kakak yang selalu ada buat kalian.

– Temen-temen ngobrol, diskusi, ketawa bareng, jalan, berpetualang yang susah kalo disebutin satu-satu. Belakangan ini berasa susah banget punya kesempatan ngobrol face-to-face sama temen-temen. Padahal, I really love chit-chat about many things. Really. I miss youuu…

– Suami. Aneh kan? Orang yang ketemu tiap hari bisa dikangenin. Yap, orangnya aja belum pulang sekarang. If I ever said kalo obat kangen itu ketemu, I don’t think so hal itu berlaku buat orang yang satu ini. Orangnya ada di samping aja bisa bikin kangen kok. Dudul kan? Lebay pula *sigh*.

Sekian.

Semoga hari ini semuanya berbahagia dan dalam kasih sayang Alloh.
Aamiin.

Make Up Test

Well, maybe for the groom-wanna-be, this part isn’t really important. But for me, it seems one of biggest part since people wanna watch me as the point of interest, isn’t it?

Make up adalah satu hal yang cukup jadi concern saya secara yang namanya di daerah saya sering banget liat pengantin wanita make up-nya medok gitu. Kelihatan gak alami…dan membuat si bride jadi malah gak cantik.

Setelah searching ke beberapa vendor rias pengantin di kota yang rata2 sekaligus menyediakan paket dengan bajunya, ternyata kebanyakan hasilnya ya gitu…make up-nya tebel, dan saya gak suka. Nemu satu yang bagus, tapi harganya gak cocok di kantong. Udah punya planning di awal sih emang, minta tolong si Ophie adik kelas tercinta buat ngerias. Dan akhirnyaaa, berhasil meyakinkan ibunda kalo this will be working well 😀

Nah, dalam rangka make up test inilah kemaren sore saya ke rumah Ophie, nginep di sana, dan sekalian tadi pagi ke walimahnya adik kelas kita, Miya. Nyampe rumah Ophie langsung istirahat bentar dan make up test started! Saya pasrah sepasrah2nya…xixixixi… Dan hasilnya, voila! Kereeen… Sampe pangling sama wajah sendiri yang menjelma jadi semakin cantik *hahah narsis :p*. Suka riasannya yang natural banget, tapi tetep anggun. Whoaaa, jadi pengen bisa ngerias kayak gini *wink*

Tes jilbabnya juga oke lah…gak pake ribet. InsyaAlloh fix semua. Oia, surprise-nya di sana juga ada Ais yang nginep. Hohoho, jadi nambah deh yang tau. Tapi secara emang lagi nyari orang buat tambahan panitia, jadi alhamdulillah banget…soalnya Ais bersedia jadi panitia dengan senang hati. Horrraaay!

Tambahannya, pas nganter Ophie beli kertas kado buat ngado nikahannya Miya, sekalian nemu post-it yang bentuknya “love” di toko itu. Jadi sekalian beli buat ide “message of love” yang nanti saya ceritain lengkapnya yah.

Alhamdulillah, as always, Alloh is Kind 🙂

Episode Nyari2 Bahan dan Ke Tukang Jahit

Image

Seperti yang udah saya bilang, kalo akhirnya baju akad bikin sendiri. Dan saya memang sengaja minta mamah buat nemenin nyari bahannya. Pengennya yang saya suka sekaligus mamah suka. Dan the perfect place buat nyari2 bahan ini emang tempat crowded -tapi asik buat belanja- bernama Pasar Baru. Kebayang dong ya betapa ramenya itu pasar di hari Ahad long wiken kayak apa…hehehe.

Sengaja ngajak adik2 saya juga karena mamah mau sekalian nyari bahan buat seragaman keluarga. Dan dalam urusan ini, adik saya yang paling tua -well, she is a demanding and picky one, haha- wajib ikut. Karena kalo dia gak suka…tar malah berabe urusannya.

Awalnya ada bahan yang saya dan mamah suka…warnanya gold gitu…tapi memang agak kurang padat motifnya. Harganya cukup bersahabat…hanya 65rb sajah per meter dan diskon lagi sama si aa-nya jadi 55rb. Tapi pas ditunjukkin ke si adik, dia langsung geleng2…hueee…jadilah kita muter2 lagi.

Lanjut muter2 dan alhamdulillah si bungsu nemu bahan keren dengan harga 75rb per meter. Nuansa gold juga, tapi motifnya lebih rapat dan bentuk bunganya saya suka… Dipaduin sama puring alias satin broken white…voilaaa! Kereeen! Dan mamah juga suka, jadinya klop deh. Saya sekalian beli kain batik buat bawahannya juga di toko yang sama. Oia, namanya toko Laksmi dan satin harganya 15rb per meter dan bawahan batik halus 25rb per meter. Sugoi ne! ^^

Buat mamah dan adik2 ketemu bahan warna lime green di toko sebelahnya (yang ada di foto). Saya sih sebenernya kurang suka warna itu kalo buat kebaya (eh, dipikir2 emang seinget saya, saya jaraaaang banget punya baju warna ijo…sekalinya ada juga warna ijo lumut :p), tapi karena adik -terutama si miss perfect itu :D- suka n ibunda juga oke, yasudahlah…saya turut berbahagia *eh*. Harga bahan kebayanya 22rb sajah per meter, satinnya 12rb per meter, dan batik bawahan -sekaligus atasan buat si adik cowo- harganya 25 rb per meter.

Sambil nunggu mereka di toko itu milih2 bahan, saya sempet capcus sebentar ke toko Median *one of famous textile shop in PasBar* buat beli tile polos bling2 warna biru. Sesuai saran mamah, tile ini bakal digunain buat hiasan jilbab abu2 nanti. Birunya nyala…biar keliatan kata mamah…ya udah, nurut ajah 🙂

————

Soal ngejahitnya, tadinya mau di si Mas Gito aja di Palasari tempat biasa…karena penjahit yang saya tahu di kota ini cuma dia doang…hahaha.  Tapi udah tau juga sih, di beliau tarifnya lumayan mahal… Inget anggaran, jadi coba tanya2 ke si Ncus yang februari lalu nikah…jahit di manakah dia waktu itu?

Dan jawabannya adalaaah…

Di seseorang bernama Teh Evi. Lokasi rumahnya di Kiara Condong dan saya dikasih no hapenya sama Ncus. Jadilah hari ini, hari di mana bos2 sedang tidak ada di kantor karena keluar kota semua, saya ditemenin sama dua teman kantor tercinta mencari2 rumah Teh Evi. Rada2 nyasar dikit sampe akhirnya nanya sama bapak tukang ojek, yang bertanya pada tukang ojek lainnya, dan dilanjut dengan semua tukang ojek yang lagi mangkal di sana *halah, apadehini*. Akhirnya, ketemu juga rumah si teteh.

Surprise karena ternyata si teteh adalah akhwatussholihah :)). Agak buru2 konsulnya karena beliau harus jemput anaknya di sekolah. Jadilah mampir sebentar ke rumahnya -dengan dua teman saya tinggal di mobil karena buru2, hehe…maapkan dakuw-. Dunno why, tapi percaya aja ke beliau…insyaAlloh tau lah ya maunya baju akhwat kayak gimana…semoga jadinya baguuus *praydeeply*. Ukur bentar…trus terakhir nanya soal harga… Beliau cuma bilang : “Nanti aja kalo udah selesai, insyaAlloh gak mahal kok…taulah budgetnya akhwat…” Hehehe…saya senyum2 aja. Semoga bener gak mahal dan lebih bersahabat dibanding tarifnya Mas Gito.

Alasan lainnya saya milih ke Teh Evi ini dibanding Mas Gito sebenernya karena saya ngerasa lebih nyaman aja kalo jahit ke sesama perempuan. Makanya surprise aja waktu tau kalo si teteh ini akhwat. Selain itu pas ke tempat Mas Gito sebelumnnya beliau bilang orderan lagi cukup penuh, jadi saya agak khawatir tentang tenggat waktu pengerjaannya.

Modelnya biasa aja sih…semoga bagus en nyaman dipake. Sayang saya gak sempet foto dulu, jadi gak bisa diposting di sini deh. Nanti deh ya sekalian aja kalo udah jadi.

Yap, alhamdulillah…one by one, done! Printilan2 masih banyak sih, semangat beresin semuanya, semangaaat *kencengin iket kepala*

Please, bless us always, Dear Robb :’)

As he said, “Just start…and make it perfect day by day.” 🙂

Master of Ceremony (part 2)

Lanjutan dari postingan sebelumnya… *yang gagal diposting di hari yang sama gara2 modemnya ngadat lagi :(*

Akhirnya saya mengontak Aqif via telp…ngalor-ngidul sedikit dan akhirnya membicarakan inti. Menagih janjinya menjadi MC di acara pernikahan saya *insyaAlloh :)*.

Kira2 gini hasil pembicaraan kami :

Saya : Assalamu’alaikum, Qif…apa kabar? Gimana nih, kapan undangannya?

A : Wa’alaikum salam…alhamdulillah baik, Teh. Ini baru pulang dari acara mabit. Undangan? Lagi dicetak, Teh…tapi gak tau deh yang lagi dicetak undangannya siapa…hehehe…

Saya : Hahaha… Eh, Qif…aku mau nagih janji nih…

A : Hah? Janji apaan, Teh?

Saya : Itu lho, kan dirimu janji jadi emsi…

A : Eh? Seriusan, Teh? Subhanalloh walhamdulillah… Kapan rencana acaranya Teh?

Saya : InsyaAlloh awal bulan xxxx Qif, bisa ya?

A : InsyaAlloh bisaa…belum ada agenda kok di bulan itu. Buat acara formal atau non formal-nya nih?

Saya : Dua2nya ya? Oke oke?

A : Siap teh…semoga lancar semuanya ya.

Saya : Aamiin…makasih yaaa Aqiiif 🙂

Alhamdulillah…si Aqif bersediaaa… Hihihi…sedikit surprise juga karena dianya juga kedengerannya excited diminta ngemsiin acara saya *calon penganten ge er ;p*

Syukron ya adikku, Aqif…semoga Alloh segera mempersatukanmu dengan jodohmu…aamiin O:)

Master of Ceremony

Kepikiran udah lama minta Aqif a.k.a Heru yang notabene temen nge-blog saya yang dulu pernah janji mau ngemsiin kalo saya nikah. Karena don’t have any idea else tentang siapa yang bisa, jadilah dia aja…semoga gak minta honor gede2 deh ni anak…hihihi.

Sebelumnya saya investigasi dulu ke Ziyy tentang apakah si Aqif ini beneran bisa ngemsi.

Sms dengan Ziyy

“Ziyy, klo si Aqif itu beneran bisa nge-MC gak sih?”

“Spertinya bisa. Kn dy mantan penyiar wktu remajanya.”

Wkwkw, emangnya sekarang Aqif sudah tidak remaja lagi ya, Saudari? 😀

Next, lanjut kudu ngehub alias nelpon langsung. Etapi dakuw kan gak punya no hapenyah. Baiklah, mari kita tanya sama Teteh Titin.

Sms dengan Teteh Titin

“Teh, minta no hp-nya si Aqif dong…”

“Aqif, 08xxxxxxxxx. Itu neng…”

Baiklah, no hape udah di tangan saatnya nelpon.

Sms sebagai Pendahuluan dengan Aqif

“Aqif, apa kbr? Aku mau telp boleh?”

“Tafadhol, Teh…”

*bersambung* 😀

Sambil Nunggu Magrib

Sambil nunggu magrib, jadi sekalian update aja. Mumpung ada free hotspot di foodmarket ini. Dan kabar baiknya browser hape udah sembuh, yihaa…alhamdulillah… Tau aja gue mau ngeblog, hehehe.

Seperti yang udah saya post di postingan sebelumnya, jadi ahad lalu dia ke kota saya buat fitting baju. Kasian juga saya ganggu2 dengan sms “Udah sampe mana?” dan sebagainya padalah saat itu ybs lagi nyenyak2nya tidur. Jadilah balesan sms-nya juga rada gajebo. Xixixi. Katanya di jalan hujan, tapi alhamdulillah pas nyampe cerah ceria aja tuh 😀

Kemarin itu mamah n adik2 ngumpul semua. Dan dia kaget dong pas saya kasitau kalo kita semua lagi ngumpul. “Dikeroyok lagi dong gue.” Mungkin gitu kali ya pikirnya. Secara ini “keroyokan” kedua setelah kejadian pas khitbah di mana keluarga saya rame bener, sedangkan keluarganya cuma datang bertujuh, haha.

Kami abis ngubek2 nyari bahan kebaya di pasar baru. Tentang ubekan ini, next posting ya. Panjang ceritanya soalnya :p. Sengaja dia saya suruh datang agak siang supaya ga kena aksi pegel kaki karena nganterin para ibu2 muter2 pasar. Jadi dia dirusuh eh disuruh gabung pas makan siang. Dia pesen hmm…soto kudus kalo gak salah. Jadi inget bapak yang asalnya dari Kudus.

Kami makan di tempat saya dan keluarga biasa makan. Tempat sederhana, dan kami suka karena makanannya lumayan enak, banyak pilihan menu, dan -yang paling penting- murah meriah, hehehe *teteup*. Sengaja gak pilih resto atau cafe gimanaaa gitu…biarin aja dia ikut gabung, justru dia harus nerima n membiasakan diri dengan kondisi apa adanya keluarga kami dong 🙂

And…it’s time to fitting!

Saya harap2 cemas sebenernya soal fitting ini, watir gak muat euy. Bingung bikin plan sampingannya soalnya kalo sampe gak muat. Banyak berdoa juga deh sepanjang jalan menuju tempat fitting alias kosannya si adik. Dan taraaa…alhamdulillah, bajunya pas banget. Cuma celananya kurang panjang sedikiiit…rencananya mau dibuka aja kelimannya. Tapi sampe sekarang si empunya baju belum ngizinin. Mau dilobi lagi deh, bismillah…

Yak, dan saya jadi lega. Minimal urusan perkostuman ini udah bisa di-handle. Mamah oke, dia oke. Adik2 udah dapet bahan buat seragaman. Alhamdulillah…

Pulangnya sempet mampir dulu ke masjid favorit. Ashar di sana. Eh bisa2nya di sana ketemu sama Kak R, kakak kelas saya dan sekaligus temennya dia. Kak R ini dulu salah satu ketua rohis fakultas di kampus. Whew…untungnya kita gak lagi deket2 dia…haha. Dan kayaknya sih emang si Kak R ini gak kenal saya juga sih :p

Mission accomplished! Alhamdulillah… Tinggal beresin beberapa hal lagi nih. Dan kayaknya postingan hari ini bakalan ada beberapa deh, secara banyak yang bisa diceritain *berdoa mudah2an modem leptop ga ngadat*. Ok deh, selamat berbuka shaum semuanyaaa 🙂

photocaption : my break-fasting menu :9